Menipu Demi Mendapatkan Penumpang

Ada kejadian aneh kemarin saat saya menjemput Patrick Lambe di Bandara Soekarno Hatta. Saya sudah cek papan pengumuman bahwa penerbangan SQ966 mendarat pukul 19:20 WIB. Saya dan Hadi menunggu tepat di pintu keluar 2D. Banyak penumpang bermunculan dan keluar, pandangan saya tetap fokus untuk menunggu Patrick melalui pintu keluar. Beberapa menit kemudian, Patrick mengirim sms :

Hi rayyan, i’m going through immigration now ..

Langsung saya balas, bahwa kami sudah menunggu di pintu keluar 2D. Setelah beberapa menit lagi, tiba-tiba Patrick mengirim sms lagi :

I’m at information counter gate 2D

Nah lho ! Saya langsung menengok meja informasi di belakang kami, tidak ada Patrick disana. Beberapa saat kemudian saya menelpon Patrick. Ternyata dia sudah berada dalam kendaraan yang katanya dikirim oleh saya. Wah ada yang tidak beres nih, langsung saja kita sepakat untuk bertemu di depan McD. Ternyata benar, Patrick sudah didalam mobil berwarna putih. Langsung saya dan Hadi masuk ke mobil itu juga.

Patrick langsung bercerita, katanya begitu dia keluar gerbang 2D, dia langsung menuju information center yang ada di gerbang 2D. Tiba-tiba ada seseorang yang memanggil namanya dan bersalaman lalu mengatakan bahwa dia adalah utusan saya dan Hadi. Orang tersebut mengatakan bahwa saya dan Hadi sedang terjebak macet, orang tersebut juga mengatakan bahwa kami telah memesankan mobil untuk Patrick. Nggak mungkinlah kami terjebak macet, karena dari jam 17:00 kami sudah berada di bandara.

Ck .. ck .. benar-benar modus penipuan yang canggih. Untuk mencari penumpang sampai segitunya, supirnya juga ngakunya dari Blue Bird, padahal dari kuitansinya sudah ketahuan nama rental mobilnya bukan Blue Bird. Untuk marah dan berganti kendaraan tentu tidak mungkin, karena rekan kami Patrick sudah terlanjur naik. Tidak enaklah sebagai tuan rumah.

Dari pengalaman saya ini ada beberapa hal yang harus dicermati yaitu harus hati-hati jika menjemput warga negara asing, pastikan dia mendapat semua informasi dengan jelas. Tempat bertemu, waktu, gerbang dan lain-lain. Ingatkan juga kepada dia bahwa jangan percaya kepada siapapun, lebih baik terus berkomunikasi pada pihak yang menjemputnya.

Untung Patrick tidak apa-apa, coba kalau penipuan ini berujung pada tindak kejahatan yang lain, bahaya khan. BTW, malu juga sebagai warga negara ini.

Iklan

8 thoughts on “Menipu Demi Mendapatkan Penumpang

  1. sv17

    modusnya persis dengan penjemputan pahlawan devisa kita aka TKI yang baru datang setelah bertahun-tahun baru pulang kampung………….btw dicharge berapa mas?

    Balas
  2. doelsoehono

    Salam ….

    weleh – weleh penipu itu mungkin temannya mama Loerent

    kok bisa tahu namanya mrayyan + mhadi kenal ama Patrick lagi…….walah – walah gila tenan ment

    jangan -jangan mm berdua pas ngobrol masalah jempuit petrick ada yang mengupingnya …..ok

    Balas
  3. amelia27

    Sepandai pandai Tupai melompat, akhirnya jatuh juga.
    Sepandai pandainya manusia, pasti berbuat kesalahan juga.
    Itulah gunanya doa memohon perlindunganNYa……..

    Balas
  4. naazmu

    Di Bandara Soekarno Hatta emang banyak mafia2 dan tukang tipu. itu klo Mas Patrick pergi sendiri dan ngga ketemu mas Rayyan pasti diminta uangnya ngga kira2 dan kemungkinan juga diminta bayar pake dollar, apalagi dollar lg 12.000.- …..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s